Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Pantun Orang Curup - Rindu untuk Abang

pantun-orang-curup-rindu-untuk-abang-ozyalandika-baik-itu-sederhana
Rindu untuk Abang. Dok. ozyalandika.com/pic:Pixabay

Di depan rumah Ado tukang kue putu
Nyo jualan cuman hari Sabtu
Andai bae kito tiap hari bertemu
Pasti Abang idak terbebani kek besaknyo rindu kek kamu

Ke masjid serempak kek Andi
Pas di jalan dak sengajo nengok kuro-kuro
Kau tau dak yang lebih sakit dari sakit gigi
Kito rindukannyo tapi nyo idak rindukan kito

Ke Jakarta nyari pasar antik
Daktaunyo malah masuk pasar Abang
Muko kau idak pulo cantik
Tapi ngapo kau selalu ado di pikiran Abang

Ke Merigi nengok Luna Maya
Nengoknyo dari depan rumah Pak Bambang
Idak perlu di kehidupan nyata
Cukup di mimpi kito ketemu lah cukup ngobati raso rindu Abang

Main bola di rumah Renal
Pas di rumahnyo banyak nengok buku
Ngapo kito harus saling kenal
Kalau akhirnyo kito Idak saling rindu

Ayuk Meli suko makan tahu
Abang Rendi sering pake baju yang bebulu
Ngapo Kito harus selalu bertemu
Sedangkan kau idak Ado raso rindu

Ke pasar beli buah duku
Idak Lupo beli semangko
Rindu biarlah tinggal rindu
Karno yang dirindu lah Ado yang punyo

Pantun Karya: Ilham AP

 

  

2 komentar untuk "Pantun Orang Curup - Rindu untuk Abang"